Saturday, September 26, 2009

Yuni, Yati & Aku

4:12 AM by Afzairulzailey · 6 comments

Ni nak cerita lah pasal pengalaman zaman persekolahan dulu….Hari tu kelas abis awal, macam biasa aku ajak member pergi lepak kat taman riadah, port kita orang. Kalau dah lepak dgn member tempat camtu biasalah apa lagi kalau tak bersembang pasal awek masing2. Cuma aku aje yang belum ade lagi, mungkin sebab aku ni memilih sangat sejak break-off dgn awek aku. Egolah katakan.

Tiba2 saja ternampak 2 orang awek dari sekolah perempuan dekat kawasan tu sedang berjalan seperti mencari satu tempat untuk mereka duduk. Aku pun apa lagi, pasang susuklah! Inilah ‘chan’ aku nak tunjuk terror kat depan member2. Akupun mulakan langkah macam seorang perwira…tunjuk macho lah konon….”Hai” aku menyapa kat dia orang. Mereka hanya balas senyuman kat aku. “U berdua ni baru balik sekolah ke?” tanya aku lagi. ” Ya…” dgn nada sombong mereka menjawab. “Eh jual mahal nampak?” aku bertanya dlm hati. Tak pa, ikan pasti makan umpan, salah sekor mesti dapat punya.

“By the way, nama I Bad and U ?” tanya aku lagi dengan konfiden.

“I Yati dan yg nih sepupu I, Yuni..” Si Yati, 17 tahun, ni putih gebu dan si Yeni, sebaya, kulit ’sawo matang’ macam aku juga. Lepas tu mulalah aku jual minyak kat diaorang….
Member2 aku pun berbulu mata diaorang sebab aku dapat layan 2 awek, sekor pun aku tak offer nak kenalkan untuk dia orang….Dlm diam member2 hilang entah ke mana….

Ternampak pulak couple kat depan tengah syok beromen. Kita pun apa lagi ketawa-ketawa malulah konon nampak macam tu…”U all tak pernah ke nampak benda macam tu atau pun pernah tak buat benda macam tu?” dgn tak sengaja aku tertanya kat diaorang. “Eh taklah! Gila ke, kita sekolah lagi mana boleh buat macam tu…” jawab Yuni yang tiba2 bersuara, “Ai? Apasal pulak kita masih sekolah tak boleh buat pulak? Ingat orang dah kerja aje boleh buat?” Aku jawab dgn sahaja…” Kalau I ringan2 pernah juga dgn ex-bf I” celah Yati, ” oh ye ke? Macam mana best tak?” aku tanya dgn sungguh2 nak tahu” OK lah tapi tak rasa apa pun mungkin my ex tu tak tau romenlah” sambung Yati lagi…Yuni hanya senyum sinis dengar jawapan dari Yati tu.

Hai nampak nya kenduri besarlah aku malam ni…”kalau gitu I jadi bf youlah I boleh bagi U feeling punya” jawab aku dengan berseloroh.kee!keeee!keee! Ketawa gatal bercampur miang memecah senja tu. “U mesti dah expert eh!” tanya Yuni.”Expert tu tidak lah tapi boleh tahan experience jugalah” jawabku lagi.”Betul ke? Dgn siapa? Dah banyak ke girl yg U buat cam tu?” tanya Yati…”yg tu tak leh jawab dulu, kalau U nak tau kenalah cuba dgn I dulu, nanti U mesti tau punya…” sambil tu aku merapatkan lagi tempat duduk aku dgn Yati.

Yati berbisik kat aku” I nak, tapi Yuni siapa nak handle dia?” “No problem I tahu macam mana nak handle dia” sambil aku tarik tengkok Yati dan berbisik. Sempat aku jilat telinganya untuk memulakan adegan yg memberahikan. Uhhhhhh…. Yati mengeluh kesedapan dgn jilatan lidah api aku. “Eh korang buat apa ni!!!???” tanya Yuni. “Tak de apa apa, ringan2 aja, U relaxlah tengok kita buat, kalau nak belajar teknik2 beromen, sambil tu tengokkan kalau ada orang OK!” perintahku. Sambil tu aku suruh Yuni duduk kat sebelah aku. Yati sudah mula khayal dek pelukkan elektrik aku sambil mengusap-usap tengkok dia, nilah kelemahan perempuan, bibir aku pun mula mendekati bibir Yati. Kita berciuman basah sambil lidah kami bergomol antara satu sama lain. Yuni hanya perhatikan kelakuan kami berdua. Tanganku meraba-raba ke tetek Yati yg agak padat tu…hmmmm besar juga tetek dia, Yati biarkan apa yg aku buat. Tak cukup dgn tu aku pun mencapai tangan Yati utk meraba pelir aku, dia turutkan kemahuan ku, uhhhhhh….sedapnya…satu demi satu aku tanggalkan butang uniform Yati, ternampak longkangnya yg gebu tu, aku menyelok tangan ku ke dlm colinya dan meramas-ramas tetek si Yati…dia mengerang kesedapan, makin keras dia memicit buah pelir aku….

Dlm itu aku pun melepaskan butang coli Yati, aku pun menyelaknya dan lidah api ku pun mula mencari sasarannyanya. Eerrrrrgggggggghhhhhh…..Yati mendesah lagi mungkin sedap atau mungkin tak tahan geli. Aku tak peduli sambil cuba memasukkan payu daranya ke mulutku sambil menggigitnya. Rasa mcm nak telan aje gunung tu. Tanganku mula menjelajah ke peha Yati yg putih gebu itu, dgn perlahan aku raba kelengkangnya. Aku usap2 seluar dalam Yati yg dah basah sejak tadi lagi….

Tiba2 Yati menarik Yuni mendekati kami, diambil tangan Yuni ke riba aku. Aku terasa panas, mungkin si Yuni pun dah naik stim….Aku mula menurunkan zip aku dan mengeluarkan pedang pemecah langitku dgn dibantu Yati. Dia melorotkan seluar ku ke paras lutut, maka terlihatlah pedang yg terhunus bersama 2 biji bebola besi….Yati terus melancapkan aku. Yuni seperti dirasuk, mula mengikut apa yg dibuat Yati tadi. Dia mula bermain dgn bebola aku. Aku pun begitu juga, mula memasukkan jari ku ke alor sungai yg sempit itu. Semakin laju jari aku berdayung, begitu juga dgn Yati yg seperti lagi menumbuk sambal.

“Aahhhhh…aaaahhh…aahhhhh kata Yati yg dah tak tahan itu, tapi aku tak pedulikannya, aku terus mendayung sampai dia klimaks! Sudah itu dgn matanya yg ½ buka ½ tutup berbisik kat aku, “U memang best, I tak pernah rasakan macam ni” aku senyum sahaja. Kapal tak sampai lagi. Aku menyorong kepala Yati ke butoh aku yg mengeras mcm batang besi tadi. Dia tahu apa yg harus dia lakukan walaupun nampaknya dia belum pernah kerja-tiup(blowjob) tu. Aku mula merangkul Yuni dan menciumnya. Dia tak melawan dan ikutkan saja apa yg aku buat. Tetek Yuni tak sebesar tetek Yati tapi padat dan kenyal. Aku selak uniform serta coli Yuni. Sambil tangan kananku pula menyelak seluar dalam Yuni yg pun dah basah kuyup. Kedua-dua awek ni tak de bulu pepek rupanya. Jari2 ku mula bermain di celah kelengkang Yuni yg lubangnya kecik lagi sempit itu. Sekarang giliran Yuni pula untuk menikmati kelazatan zakar aku sambil Yati memerhatikan perbuatan sepupunya tu. Yati menjilat-jilat pula pelir aku….waaaaah aku bagaikan raja dilayan dayang-dayang. Aku meramas tetek kedua awek tu. Kiri dan kanan. Hari sudah gelap tak nampak satu manusia di keliling kami. Aku suruh Yati baring di kerusi panjang tempat kita duduk. Aku baring di atas Yati, “Bad! Yati takut pregnant,” ” Don’t worry sayang I tak pancutkan kat dalam,” pujukku. Aku menyuruh Yuni mengarahkan batangku ke mulut pepek Yati, ni 1st time dapat buat adegan berat sebab tu belum tau shooting lagi, dgn perlahan Yuni masukkan dan aku bantu dgn menolak pelahan juga….Aaaaaawwwwww jerit Yati…Sssssh kata aku “Sikit lagi sayang.” rayuku pd Yati.Zittttt…terasa dara Yati terkoyak oleh aku. Ooooooooh…..Yati kesakitan…… Aku mengulum lidah Yati supaya dia tidak dapat menjerit lagi…aku pula mula menghayunkan badanku….aahhhhh….aaahhhh…aahhhhhhh kami berdua mula mengimbangi permainan kami….huhuhuhu Yati dah tak tahan lagi langsung klimaks!!! Dia menciumku dgn kuat, menyedut lidah aku kepuasan biar pun sakit pada mulanya…..

Kini Yuni pula merebahkan dirinya di depan ku, bagaikan minta di’fuck’. Aku kuakkan kakinya tinggi dgn dibantu Yati….”Ti sakit tak?” tanya Yuni pada Yati.”Sikit je lepas seminit tu tak sakit lagi” pujuk Yati pada Yuni agar melayani nafsu ku. Aku pun rasa dah tahu kat lubang mana aku nak sental, aku pun mula dgn pelahan. Tapi kali ini batang aku rasa perit sedikit sebab lubang Yuni yg masih terlalu kecil lagi untuk batang aku yang 5.5″ tu dan bulatnya adalah sebesar bulat duit syiling 50 sen. AaaaahhhhhhHHHHHH!!!!! Setelah selaput daranya dirobek Yuni jerit kesakitan. Yati menutup mulut Yuni supaya jangan menjerit. Aku pun suruh Yati menghalakan kelengkangnya ke arah mulut Yuni. Dan menyuruh Yuni menjilat pantat Yati. Yuni menghirup sisa2 air alor Yati tadi. Srrrp srrrp…terdengar jilatan Yuni. Yati yg kesedapan memejamkan matanya. Eeeeggggh eeeegggh eeegggh Yuni mula rasa keenakan dek buayan syurga aku. Dgn pantas aku meneraju kapal yg hampir berlabuh itu. Aaaahhh oooooo Aaaaaaaaaah… Yuni klimaks, aku tahu kemutan dan rasa kehangatan air pepeknya yg menyembur batangku di dalam, kemudian aku suruh mereka berlutut di depan aku sambil melancap depan muka dua saudara tu. Crrrutttt crrrutttttt crutttttttt air mani aku memancut dgn banyaknya ke muka mereka sambil aku suruh mengeluarkan lidah masing2. Hhhhhhhmmmmmmm sedapnya hhhhhhhmmmmm sedapnya mereka kata kat aku……Rasa sakit di pepek dia orang dah hilang kini batang aku pulak yg melecet sebab mengoyak dan merobek 2 dara sunti sekali gus. Aku mengaku itulah pengalaman make love aku yang pertama dan mereka pun rasa beruntung juga sebab dapat bujang aku pada malam tuuuu.


etelah peristiwa tu Yuni, Yati dan aku sering ke rumah Yuni untuk mengulang kaji pelajaran masing2. Kami diibaratkan pasangan 3some yang sehaluan. Satu hari tu peperiksaan dah nak dekat, jadi Yuni pun ajaklah member dia sorang tu nak belajar sama. Nama dia Juniati tapi dipanggil Juni aje lah! Dia bengap. Sekejap nak tanya aku pasal tu dan ni. Terkadang tu sengaja aku gesel tetek dia yg agak besar kalau dibandingkan dgn gadis yg seumur dengannya. Paras dia dikatakan lebih cantik dari Yuni atau Yati. So agaknya aku dah bosan dok layan pertanyaan dia, aku sengaja masuk kan batang pensil ke celah longkang dia. “eh apa ni?” tanya Juni.”Tak de ape saja nak tengok berapa besar U punya dgn Yuni dan Yati…” jawab aku berseloroh.” Ya lah mari kita tengok siapa punya yang besar!” celah Yuni.” OK aku setuju” sokong Yati.” Tak nak lah! Malu lah ada org lelaki!” jawab Yuni.”Apa nak malu kita orang dah biasa tengok masing telanjang!” kataku lagi. Dgn tak cakap banyak, Yuni dan Yati pun memaksa bukak baju Juni dgn diperhatikan olehku. “Eh tak nak! tak nak! apsal ni korang?” ronta Juni. “He he he padan muka kau tadi suruh buka elok2 tak mau kan dah kena paksa” Yuni bersenda. Akhirnya terdedah juga badan Juni di hadapan aku. Dia pakai coli putih menampakkan teteknya yg keras. Lalu aku sengaja selak skirt uniform Juni, Yuni dan Yati dah pun buka pakaian masing2, hanya tinggal bra dan seluar dalam mereka sahaja yg menantikan perasmian dari aku.” Ia lah Juni bukalah skirt kau Juni, kalau tak kita paksa lagi nak tak?” Yati mengugut Juni.” OK OK OK aku buka, tapi untuk apa korang buat ni?” tanya Yuni dgn tersipu “alah nanti tau lah kau..” jawab Yati. Wah rupanya payudara Juni lebih besar kalau dibandingkan payudara Yuni dan Yati. Kita orang pun tengoklah cerita blue yg kita buat sendiri. Untuk pengetahuan korang, kita ada rakamkan adegan seks kita….sebab Ayah Yuni ni juru video jadi diam kita pakailah sendiri. “Eh tu korang ke Yuni, Yati?” tanya Juni dgn terperanjat. “Siapa lagi kalau tak kita, saja kita tape buat kenangan…” jawab Yuni. ” Eeeeeee, tak sangka korang boleh buat benda cam ni, takulah” jawab Juni lagi. Sebelum apa2 aku pun merangkul leher Juni dan menciumnya. Juni meronta tapi aku terus jilat telinga, leher dan kelengkangnya. Juni pun tak terdaya nak melawan lagi kerana keenakkan jilatanku. Uhhhhhh Juni mendesah.” Sedapnya….” katanya halus. Yuni dan Yati mula mendekati kami. Juni kita baringkan di sofa. Yati dan Yuni memegang peha Juni kiri dan kanan. Juni hanya dapat memejamkan matanya kerana malu. Aku baring di atas badan Juni yg empok tu dan teruskan jilatan aku di seluruh badannya. Aaaaaaaaaah…aku pun menyelak seluar dalam Juni dan terlihat bulu halus Juni di dalamnya. Pepeknya mula basah dan aku mau ia tambah basah dgn menjilatnya. Yuni merapatkan wajah dekat aku seperti minta dijilat seketika. Aku dan Yuni pun bermain lidah. Sementara Yati pula secara diam bermain lidah dgn Juni. Yuni, Yati dan aku pun secara bergilir menjilat dinosor Juni. Dia dah tak tahan dgn kelakuan kami. Sudah berapa kali dia cum tapi batang aku masih belum merasmikannya lagi.

Kemudian aku pula yg duduk di sofa, Yuni dan Yati menarik seluar dalam aku ke paras lutut. Mereka bermain-main dgn batangku yg sejak tadi belum dijamah. Aku suruh Juni turun dan melihat apa yg mereka sedang lakukan pada batang a ku. Yuni menjilat kepala butuh aku Yati menjilat buah pelirku. Kakiku diangkat tinggi supaya dapat aku lihatkan lubang jubor aku yg juga minta dijilat. Juni terasa ghairah dgn adegan jilat menjilat itu. Lalu mereka pun bergilir menjilatku. Aku pun hayal dgn kenikmatan itu. Yuni dan Yati dah tak sabar minta di’fuck’. Yati naik atas batangku dgn memandang ke arah aku. Dgn perlahan dia memasukkan batangku y g besar ke dlm lubuk nafsunya. Uuuuuh…this is what I want, kata Yati. Juni dan Yeni duduk di antara kanan dan kiri aku sambil aku memicit dan meramas buah dada mereka yg masih awal ranum tu. Yati menghenjut seperti menunggang kuda. Semakin pantas semakin kuat nafasnya menghembus. Aaaaaaah I cum, I cum, I cum… henjutan Yati menjadi lemah lalu dia pun menciumku menandakan dia dah ‘cum’. Giliran Yuni pula dgn menghulurkan bontotnya ke arah aku. Yati menghulurkan batang aku ke pepek Yuni yg masih ketat walaupun sudah berkali aku belasah. Yuni menghulur dan menarik bontotnya kemudian aku menghentakkan batangku dgn kuatnya ke pepek Yuni. Aaaaaaaawwwwww, jerit Yuni yg sedap2 sakit itu. Dia pun melajukan gerakannya… Haaa haaaa haaaa haaaaa ooooo aaaahhh yes fuck me fuck me….Yuni dah bagaikan orang hilang akal. Aku pun menghentakkan batangku dengan sekuatnya ke pepek Yuni. Aaaaaaaaahhhhhhhhhhh…..Yuni berhenti seketika menandakan dia pun dah cum.

Kini giliran Juni pula untuk mengorbankan daranya utk aku. Yati dan Yuni menarik kaki kiri dan kanan Juni dan menaikkanya supaya ia terbuka luas. Juni hanya diam, mungkin ingin merasakan kenikmatan yg sudah dikecapi oleh Yuni dan Yati. Dengan perlahan aku menyorong batang aku, pepeknya dikuak oleh Yani dan Yati yg suka berkerjasama dalam hal2 macam ni. “UUUUUUUUUhhhhhhhhhhh” bila batang aku mula memasuki lobang Juni. Terasa betapa basahnya dinosor dia dan terasa agak licin di dalam mungkin kerana dah terlalu banyak air gatalnya mengalir. Ku masukkan ½ batangku dan kutarik semula, Aku masukkan lagi dan terus ke dalam lubang pepek Juni. Dia hanya pejamkan matanya sambil mulutnya terbuka seperti menjerit tanpa suara. Aku meramas-ramas buah dada Juni yg aku geramkan sejak tadi. Aku hisap2 dan aku jilat teteknya. Dalam sesi selama 45 minit itu akhirnya……aaaaaaaaahhhhhh aku terasa air alor Juni memancut di kepala butuhku, terasa kehangatannya aku pun menarik keluar butuhku dan mengarahkan ke muka Juni. Yati dan Yuni mendekatkan wajah masing2 seperti menuggu terpancutnya air mani aku yg lazat. Crrrruttttt cruttttt cruttt air mani aku terpancut dgn banyaknya di muka dan di dada Juni. Yati dan Yuni menjilatnya seperti kucing minum susu.

Kami pun terbaring di depan sofa ber4 kali ini. Juni katakan dia tidak menyesal apa yg dia buat hari ini. Dia sebenarnya memang nak tahu benda ni cuma tak de orang nak bagi. Sekianlah cerita 4some ku kali ini.

Yaya Gadis Bawah Umur

Ceritanya begini, sewaktu dalam tahun dua,akibat daripada kekurangan hostel yang disediakan oleh pihak U, maka ramailah student yang terpaksa tinggal di luar kampus, sewa rumah sendiri atau dengan member-member lain. Akupun menghadapi masalah yang sama, terpaksa mencari rumah sewa diluar kampus

Dipendekkan cerita akhirnya dapatlah aku menyewa sebuah bilik di kawasan perumahan di seksyen 17, Tuan punya rumah adalah seorang janda yang kematian suaminya, dan tinggal bersama dengan dua orang anak perempuannya. Namanya ialah Maznah, tapi aku panggil dengan nama Kak Nah saja, Kak Nah adalah seorang mualaf cina, dia memeluk agama islam kerana hendak berkahwin dengan suaminya yang beragama Islam, dari yang aku tahu dari Kak Nah, suaminya meninggal dua tahun yang lalu kerana kemalangan jalanraya. Kerana keturunan cina, maka kulit Kak Nah putih bersih, bodynya masih cun lagi, umurnya dalam lingkungan 39 tahun, rambutnya panjang melepasi bahu, pertama kali melihat Kak Nah, aku tak menyangka yang dia sudah mempunyai tiga orang anak dan seorang cucu. Kesemua anaknya adalah perempuan, yang sulung namanya aku tak tahu, tapi aku panggil Along saja, sudah kahwin dan tinggal di kampung Pandan, yang kedua namanya Norlaili tapi aku panggil Angah saja, dan yang bungsu namanya Norbaya tapi panggilnya yaya saja. Rumah Kak Nah ini mempunyai tiga bilik, satu bilik Kak Nah punya, bilik kedua untuk Angah dan Yaya dan bilik kecil di bahagian belakang dekat dengan bilik mandi itulah disewakan kepada aku. Aku tak kisah sangat asalkan boleh tinggal dah lah.

Suatu hari apabila aku pulang kerumah selepas selesai kuliah lebih kurang pukul 5pm, kulihat Yaya sedang termenung, aku lihat mukanya masam saja, lalu aku hampirinya dan duduk disebelahnya. Dia buat tak layan saja. Aku tanya dia, ‘apasal yaya masam aje ni ?’ yaya paling tengok aku tapi tak ada jawapan yang keluar dari mulutnya yang comel, aku cakap lagi,’ ni mesti ada problem dengan boy friend, kalau Yaya ada problem dengan boyfriend, Yaya cerita dengan abang (aku membahasakan diriku abang ) mungkin abang boleh tolong’ Yaya diam, mukanya terus masam. ‘Okeylah Yaya, abang masuk bilik dulu dan ingat kalau masalah tu tak boleh diselesaikan, jumpalah orang yang berpengalaman macam abang ni’ sambil bangun berjalan menuju ke bilik aku dibahagian dapur.

Selepas buka pakaian, rasa mengantuk pulak, dengan hanya bertuala sahaja, aku baring dikatilku, tiba-tiba pintu diketuk dan dibuka, rupanya yaya yang datang. Yaya masuk tanpa dijemput dan duduk di birai katilku dengan mukanya yang masih macam, aku yakin yang yaya ada masalah dan perlukan pertolongan, dari mukanya dapat aku rasakan yang Yaya susah nak ceritakan masalahnya. Tapi akhirnya setelah aku berjaya menyakinkan dia yang aku boleh tolong dia pun setuju untuk cerita. Masalahnya ialah selepas sekolah tengahari, dia pergi menonton wayang gambar, dalam pawagam boyfriendnya nak ringan-ringan dengan dia dan nak kiss mulutnya, tapi Yaya tak berikan, katanya ‘bukan Yaya tak nak kasi, tapi Yaya tak tahu macam mana nak buat’, lepas tu boyfriendnya merajuk dan diam sampai cerita tamat. Itulah yang merunsingkan Yaya.

Aku mendengar masalah Yaya dengan senyum manis, dalam fikiran aku dah ada perkara yang tak baik dengan Yaya, tambah pula bila tengok yaya masa tu hanya pakai baju T dengan seluar pendek, aku melirik pada teteknya, nampak dah berbonjol tapi taklah besar sangat, pinggangnya ramping dan bontotnya lebar, mungkin ikut maknya yang besar bontotnya, pahanya gebu dengan kulit yang putih sekali. Aku mulai geram tegok yaya. Tiba-tiba yaya kata’ abang boleh tolong tak ni..Yaya tak tahu macam mana nak pujuk dia’. Aku tanya yaya ‘yaya sayangkan dia’ yaya tunduk kan mukanya dan berkata ‘ yaya sayang sangat dengan Lan’ rupanya boyfriend yaya namanya Lan, aku mula jual minyak, ‘kalau yaya sayangkan Lan, yaya mestilah beri apa yang Lan nak’ Yaya paling ke arah aku dengan matanya yang terbuka luas ‘ kan Yaya dah kata yaya tak tahu macam mana nak layan Lan’ .Aku menambah lagi, ‘kalau yaya nak tahu, abang boleh ajarkan yaya bagaimana caranya nak layan apa yang Lan nak dari yaya’ Yaya semakin ingin tahu dan bertanya ‘ apa yang abang nak ajarkan’ aku dengan selamba menjawab ‘abang akan ajarkan bagaimana nak kiss dan ringan-ringan’ lepas tu yaya tunduk sambil menutup mukanya dengan kedua belah tanganya dan berkata,’ tak nak lah bang.. yaya malu’ tapi nak berusaha lari atau keluar dari bilik aku, jadi aku rasa yaya memang nak suruh aku ajar dia dan bila dia dah pandai bolehlah dia berasmara dengan balak dia. Aku semakin berani mengusap rambutnya yang yang separas bahu itu, dan kemudian memegang dagu yaya untuk menolehkan mukanya kearahku, aku lihat muka yaya dah merah, mungkin malu atau takut dengan guru barunya ini. Aku perintahkan yaya tutup mata dan membukakan mulutnya sedikit. Mukaku semakin dekat dengan yaya dan konekku dah naik , terasa terangkat tuala di bahagian konek aku, mengelembong dekat situ. Akhirnya bibirku dah bertemu dengan bibir yaya, dia diam saja aku teruskan mengucup bibirnya dan memasukkan lidahku dalam mulutnya, tarasa nafas yaya semakin laju tapi masih kaku. Aku berhenti dan menerangkan apa yang seharusnya yaya lakukan bila aku kiss dia, yaya nampaknya dah termakan umpan.. aku sambung balik, terus kiss dan ku rasa yaya dah mula bertindak balas, nafasnya makin laju, lidahnya juga sudah mula memasuki mulutku, aku asyik sekali dengan ciuman ini, konek aku dah mencanak naik.

Tangan ku tak boleh ditahan lagi, mula mengusap belakang tubuh yaya, tangan kanan menyelinap ke bahagian dada yaya yang berbukit itu, sampai di teteknya, aku elus dan usap perlahan -lahan, yaya mengerang perlahan dan melepaskan ciuman ..’ abang yaya geli..yaya takut..ahhhh..yaya malu’ usapan ku di teteknya semakin kuat, tangan kiri memeluk yaya dan mengusap belakangnya. Aku kembali mengucup bibir yaya dan dengan perlahan membaringkan yaya dikatilku. Sekarang yaya terbaring dikatilku dengan bibirku terus mengucup bibirnya dan tangan kananku mengusap teteknya. Yaya semakin kuat mengerang kecil, dah terasa nikmat barangkali. Mataku melirik ke jam di mejaku, sudah pukul 6pm dan masa ini Kak Nah sedang sibuk di gerainya dan akan pulang ke rumah bila tutup gerainya pukul 12 nanti dan Angah juga membantu ibunga dan biasanya akan pulang ke rumah pukul 9 malam nanti. Jadi aku masih ada banyak masa.

Aku melepaskan ciuman dan kulihat yaya terus memejamkan matanya dan menikmati usapan tanganku di teteknya, T-shirt yang dipakainya terselak sedikit menampakkan bahagian perutnya yang putih dan gebu, nafsu ku semakin gila, konekku semakin menegang. Aku masih lagi separuh tidur dengan tangan kiriku dibawah bahagian leher yaya dan tangan kananku terus mengusap teteknya. Kemudian ku masukkan tanganku ke dalam T-shirtnya dan mengusap perutnya sambil bibirku mencium lehernya ..aahhh…ahhh yaya terus merintih kecil bila tanganku sampai di bahagian teteknya, aku rasakan teteknya sudah agak besar dan mempuyai kulit yang halus serta putting yang menegang. Aku tak tahan lagi lalu aku angkat baju yaya keatas, ingin ku liat betapa gebunya teteknya , kuperintahkan yaya buka bajunya, tanpa bantahan dan dengan mata yang terpejam yaya buka bajunya dan singlet kecil yang digunakan untuk menutup teteknya, aku tak tahan melihat tubuh yaya yang begitu putih dan gebu, ku arahkan bibirku ke arah teteknya dan bermain-main di puting dia, renggekan yaya makin kuat nafasnya makin tak karuan sambil tangan ku merayap kebahagian perutnya dan kemudian kebahagian kelangkangnya, terasa pantatnya, tak lama aku tangan ku bermain disitu, aku naikkan semula dan masukkan dalam seluarnya dan terus kedalam panties dia, sampai di pantatnya aku rasakan pantatnya dah berair, aku mainkan jariku di belahan pantatnya,,yaya semakin kuat merengek…uhhh abang geli bangg,,,yaya geli bang…jangan bang… jariku terus mencari bijinya dan bila jumpa bijinya terus aku mainkan bijinya..yaya makin kuat berbunyi dan bontonya terangkat keatas pehanya kuat mengepit tanganku.

Aku keluarkan tangan ku dari dalam seluar yaya, kemudian mengubah posisiku agar aku lagi bebas memainkan perananku, bibirku terus bergerak dari tetek ke bahagian perut sambil tanganku menarik seluar yaya kebawah. Aku perintahkan yaya mengangkat sedikt bontotnya untuk memudahkan ku melucutkan seluarnya, yaya lakukan tanpa bantahan dan dengan mata yang masih pejam. Sekarang sudah kulucutkan seluar yaya terus ..yaya bogel di hadapanku, aku angkat kepala untuk melihat tubuh yaya, nafsuku makin gila bila melihat tubuh bogel yaya dengan kulitnya yang putih bersih dan pantatnya yang belum ditumbuhi bulu, yang adapun seperti bulu roma ditanganku, menyedari aku melihat tubuh bogelnya, yaya malu dan menutup pantatnya dengan tangan, tapi pehanya tak dapat dikepit kerana posisiku sekarang berada diantara kedua kakinya yang berjuntai di katil, maknanya aku berdiri dengan mengunakan lututku. Aku pegang tangan yaya dan membawanya ke atas dan menundukkan mukaku ke arah pantatnya, yaya melihat dan berkata.. jangan bang..jangan..tapi aku tak peduli lagi dengan larangan yaya terus aku jilat pantatnya, dengan menggunakan lidahku, aku mainkan pada bijinya, yaya mengerang kuat dan memegang serta menarik rambutku, aku semakin lahap menjilat, kemudian aku buka pantatnya dengan menggunakan kedua tanganku yang melingkari pehanya, aku lihat bijinya masih merah jambu dan banyak cairan yang keluar dari lubang pantatnya, aku terus menjilat pantat yaya dan lidahku bermain di bijinya sampai satu ketika yaya mengejang tubuhnya, tahulah aku yang yaya hendak sampai puncaknya, rambut ku semakin kuat ditariknya.. ngeranganya makin kuat…uhhh abang ,,yaya geli…tak tahan bang…aku segera hentikan semua tindakanku dan melihat yaya dalam keadaan hampir sampai kemuncaknya.

Yaya mencengkam tanganku..dan membuka mata ..hairan rasanya kenapa aku berhenti tiba-tiba..dengan nada hairan yaya bertanya ‘ kenapa berhenti bang ?…lagilah bang yaya dah stim habis ni..aku menjawap dengan menipunya, yaya akan terus rasa begini dan semakin lama semakin hebat tapi tak boleh habis, tak boleh sampai klimaknya.. yaya hairan ..kenapa bang..aku beritahunya jika yaya nak sampai klimak mestilah dengan memasukkan kemaluan abang dalam kemaluan yaya..aku berdiri dan melucutkan tuala yang aku pakai, nampaklah batangku yang menegang macam kayu..ukuranya tak lah besar dan panjang, biasa saja. Tapi bagi yaya dia terkejut kerana baginya batangku cukup besar dan yaya berkata lagi..muatkah abang punya masuk dalam yaya punya..aku dapat rasakan yang yaya memang teringin mencapai klimaknya..bermakna perangkap aku dah mengena..aku menjawap mestilah muat tapi sakit sikit macam semut gigit sahaja, aku tanya lagi, yaya nak tak ?.. yaya memandang aku dan mengangguk dan kemudian berkata ini rahsia kita ya. Aku senyum mengangguk dan memegang batangku mengarahkanya ke lubang pantat yaya..aku geselkan kepala konek ku dekat bijinya, yaya mula pejam mata dan nafasnya kuat kembali, aku tekankan batangku kedalam lubang pantatnya, susah nya nak masuk, aku merungut dalam hati, aku tekan lagi masuk kepalanya saja, yaya dah mula mengerang uhhh..uhhh abang sedap..aku tekan lagi dengan agak kuat..masuk lagi tapi kali ini yaya buka matanya dan ..abang sakit bang ..yaya tak nak..bang sudah bang..sambil tanganya menolak-nolak perutku dan dadaku, aku ambil nafas dan kutekan sekuat-kuatnya..masuk hampir habis dan yaya mula menjerit…sakit bang..tolong bang..yaya tak nak bang…aku cium pipi yaya dengan harapan dapat menenangkanya..aku biarkan batangku dalam pantatnya. Pantatnya terlalu sempit dan aku rasakan kemutanya kuat sekali berdenyut-denyut batangku..

Akhirnya aku lihat yaya dah okey sikit dan pantatnya rasanya dah boleh menerima batangku, aku mula menggerak-gerakan batangku, tarik dan sorong.. yaya dah mula mendesah dan nafasnya mula laju..pelan-pelan bang..sakit..kemudian aku rasakan pergerakan ku semakin licin dan yaya dah mula mengerang kembali ..aku tanya ..’sakit lagi..yaya jawap ’sedap bang’. Tak lama kemudian tubuhnya mula mengejang dan tanganya mencengkam kuat belakangku, tahulah aku dia dah nak sampai, akhirnya yaya menjerit kuat ..bang…bang…ahhhh..ahhhh.. aku pun dah tak tahan lagi, tambah pula dapat pantat yang sempit begini, aku semakin laju menyorong dan menarik dan kurasakan air maniku dah bergerak ke kepala..cepet-cepat ku tarik batang ku keluar dari pantat yaya dan terpancutlah maniku ..creet…creet …creett habis dibahagian pantatnya, perutnya dan kusapukan air maniku ke dadanya..yaya dah terkulai keletihan..aku lihat di pantatnya ada cecair maninya mengalir bercampur darah daranya . Aku tersenyum puas mengenangkan yaya yang akhirnya menyerahkan kegadisanya kepadaku akibat dari sayangkan boyfriendnya dan kebodohanya mengenai seks.

Semenjak dari peristiwa itu aku sering melakukan hubungan seks dengan yaya yang baru berusia 14 tahun. Dan yaya makin jarang membantu ibunya di gerai sebaliknya lebih senang menggentel batangku di rumahnya.